Skip to main content

Berkunjung ke Rumah Oren (Hebatnya Silaturrahim)



Sabtu 22 September 2012 , saya berkunjung ke Rumah Oren milik Mbak Nagiga Nurayati. Niat awal saya adalah untuk bertemu dan berdiskusi bersama Mbak Agnes salah satu editor di penerbitan Gramedia Group. Hari itu Mbak Agnes sedang berada di Rumah Oren untuk memberikan workshop menulis bagi beberapa peserta workshop menulis cerita anak yang sudah berjalan sebanyak 3 kali pertemuan. Alhamdulillah di tengah kesibukan beliau, mbak Agnes bersedia menemui saya. Kami pun berbincang seputar proposal naskah yang pernah saya kirimkan kepada beliau beberapa bulan yang lalu.
Ketika asyik berbincang, Mbak Nagiga meminta saya untuk berbagi pengalaman menulis kepada peserta workshop. Tentu saja saya bersedia. Jadilah siang itu saya berbagi pengalaman saya dari awal memilih menjadi penulis bacaan anak hingga sekarang.
Semua peserta terlihat sangat antusias mendengar kisah saya. Beberapa dari mereka bertanya tentang jatuh bangun saya di dunia kepenulisan. Dengan senang hati saya ceritakan semua pengalaman saya itu. Intinya jangan terpuruk dan  berputus asa ketika naskah kita belum diterima penerbit atau media. Dan jangan merasa puas ketika naskah kita sudah diapresiasi dengan baik. Teruslah belajar, meningkatkan kemampuan menulis.
Menulis sama dengan pekerjaan lain. Jika kita tekun dan mencintai pekerjaan ini, maka tidak akan ada yang dapat menghalangi niat kita untuk terus berada di sini. Walau seribu satu penolakan menerpa naskah yang kita tulis. Terus dan teruslah menulis. Belajarlah membuat tulisan yang lebih baik agar naskah kita diterima bahkan dicari oleh penerbit.
Nasehat ini juga saya tujukan kepada diri saya sendiri. Sebagai seorang penulis yang baru memiliki segelintir karya, saya ingin selalu menjaga atmosfir belajar ini dalam keseharian saya. Saya berusaha agar karya yang  saya hasilkan setelah proses belajar ini menjadi lebih baik dan lebih bermakna, sehingga bisa diterima oleh para pembaca.
 Kehadiran saya di Rumah Oren ini pun tak lepas dari keinginan saya yang begitu kuat untuk semakin lebih baik dalam membuat sebuah karya. Dan saya sangat senang bisa berbagi pengalaman yang sedikit ini kepada semua peserta workshop. Dua puluh menit tak terasa, waktu untuk berbagi pengalaman menulis pun berakhir. Semoga pengalaman saya bisa menjadi penyemangat bagi teman-teman peserta workshop di Rumah Oren ini.
Selanjutnya saya kembali berbicara dengan Mbak Agnes dan Mbak Nagiga mengenai proposal naskah saya tadi. Mbak Agnes menyampaikan beberapa masukannya mengenai naskah itu. Pada dasarnya beliau suka dan berencana menerbitkan naskah saya namun dengan beberapa revisi. Tak terkira senangnya hati saya mendengar jawaban dan penjelasan Mbak Agnes. 
Setelah bertemu Mbak Agnes, wawasan saya pun bertambah. Saya seperti mendapat energi baru untuk menulis. Terima kasih untuk sharingnya yang sangat bermanfaat ya Mbak Agnes. Terima kasih juga kepada Mbak Nagiga karena sudah memfasilitasi pertemuan ini.
 Saya teringat sebuah hadist Rasulullah seputar silaturrahim. Betapa hebatnya hasil dari menjaga dan menjalin silaturrahim yang sering didengungkan oleh Rasulullah SAW. Menjalin silaturrahin sama artinya dengan menambah,umur, menambah ilmu, menambah teman, hingga menambah rejeki. Hari ini saya mendapatkan ilmu baru, teman baru dan rejeki baru. Semoga Allah menambahkan umur saya untuk membuat karya yang bermanfaat bagi anak-anak Indonesia, khususnya untuk anak-anak saya.

Comments

Popular posts from this blog

Infeksi Saraf Mata Akibat Sres dan Kecapaian

Kira-kira tiga bulan lalu, saya merasa ada yang aneh dengan penglihatan saya. Saya melihat benda seperti melihat dibalik fatamorgana atau melihat dibalik air. Seolah benda yang saya lihat itu tidak diam. Walau terasa tidak nyaman, saya berusaha melakukan semua kegiatan saya seperti biasanya. Saya mengantar Hauzan sekolah, mengerjakan pekerjaan rumah dan menulis.
       Hanya saja, semakin hari penglihatan saya makin terasa tidak nyaman. Tanpa sengaja suatu hari saya mengucek mata kiri sambil melihat ke dinding. Saat itu saya melihat dengn mata kanan saya. Ada sesuatu yang aneh ternyata pada mata kanan saya. Dinding rumah yang seharusnya berwarna krem, ternyata ada lingkaran berwarna coklat sebesar bola sepak dalam penglihatan mata kanan saya. Karena penasaran saya coba menutup mata kiri dan melihat dengan mata kanan saja. Saya masih melihat hal yang sama. Ada lingkaran penuh dengan warna coklat bening terlihat di dinding rumah.

Kejadian Aneh di Asrama

Masuk Asrama            Alhamdulillah bulan april 1993, aku diterima di sebuah Sekolah Perawat Kesehatan di kotaku. Peraturannya, setiap siswa Sekolah Perawat Kesehatan harus bermukim di asrama. Pada hari yang telah ditentukan akupun masuk asrama bersama temanku yang lain. Kamipun di tempatkan di kamar yang khusus untuk siswa tahun pertama.
            Sebelum masuk asrama, kami wajib membawa baju dan peralatan lainnya yang sudah ditentukan oleh sekolah. Seperti baju rumah 3 stel, baju tidur 3 stel, baju seragam 3stel dan seterusnya. Bagiku ini bukan masalah, karena aku memang hanya punya sedikit pakaian yang aku pakai silih berganti.
           Tidak demikian halnya dengan beberapa orang temanku. Ada yang mengeluh ketika guru asrama memeriksa barang bawaan kami. Ketika beliau menemukan kelebihan pakaian dari yangseharusnya, maka pakaian itu harus dibawa pulang kembali oleh orangtua atau wali murid yang mengantar kami saat itu.  
            Kehidupan asrama, mulai aku rasakan. Ada s…

Membuat Paspor Online yang Berakhir Offline

Ada pengalaman sedih saat saya mengurus Paspor beberapa hari lalu. Pasalnya saya sudah merasa persiapan saya sempurna. Saya sudah mendaftar dan mengisi beberapa data di formulir pembuatan Paspor online. Saya juga sudah mengirim scan surat-surat penting. Dan saya juga sudah mendapatkan konfirmasi kedatangan pembuatan paspor dari imigrasi pada tanggal 30 April 2014. Yang meminta saya membawa berkas tersebut ke bank dan membayarkan sejumlah uang sesuai yang tertera di berkas yang dikirimkan ke email saya.