Skip to main content

Kesedihan Onta

Nemu file lama waktu ikut kuis PPT di SCTV tahun 2009 atau 2010 (lupa)
Saya posting di sini aja ya. Mayan buat refreshing. ^_^



                                              KESEDIHAN ONTA
       Penduduk Taman Safari , terutama yang berjenis mamalia, sedang berdebat memperbincangkan sinetron PPT yang baru saja mereka tonton.
      “Emang hebat ya Bang Jack, dia bisa menyembelih kita semua. Ilmunya itu diturunkan kepada para muridnya yang bernama Juki, Barong dan Chelse,” ujar Kebo, dengan diamini kawan-kawannya yang lain yaitu sapi, dan kambing.
      “Hebatnya lagi, kita boleh minta dikirimi fatehah, kalau kita udah disembelih sama dia,” sambung domba.
      “Emang, enak di kalian , kagak enak di Ane,” celetuk Onta yang tiba-tiba udah berada dalam perbincangan itu.
      “Emangnye kenape, kagak enak di elu, lu kagak suka ama bang Jack,” Kebo merasa tersinggung dengan ucapan sahabatnya. Karena selama ini Kebo merasa dia yang paling disayang sama Bang Jack.
       “Iya, Soalnya Bang Jack kagak pernah nyebut nama ane, apalagi nyembelih ane dan keluarga ane. Trus kalo ane kepingin dikirimin fatehah ame die bagaimane caranye,” jawab Onta sedih.
       “Gini aje, kan Bang Jack, Juki, Barong dan Chelse, mo kenegeri lu tuh, karena mereka smua mo pada umrah, nah, ntar disana, dia kite suruh nyembelih keluarga elu deh.” Kebo akhirnya berhasil menenangkan hati onta. 
                                                   *****
Pertanyaannya: Berhasilkah Bang Jack dan murid-muridnya menjagal onta????
                             Kita tunggu kelanjutannya pada Ramadhan mendatang, Insyaallah…
                                      


































































































































































































































  

Comments

Popular posts from this blog

Infeksi Saraf Mata Akibat Sres dan Kecapaian

Kira-kira tiga bulan lalu, saya merasa ada yang aneh dengan penglihatan saya. Saya melihat benda seperti melihat dibalik fatamorgana atau melihat dibalik air. Seolah benda yang saya lihat itu tidak diam. Walau terasa tidak nyaman, saya berusaha melakukan semua kegiatan saya seperti biasanya. Saya mengantar Hauzan sekolah, mengerjakan pekerjaan rumah dan menulis.
       Hanya saja, semakin hari penglihatan saya makin terasa tidak nyaman. Tanpa sengaja suatu hari saya mengucek mata kiri sambil melihat ke dinding. Saat itu saya melihat dengn mata kanan saya. Ada sesuatu yang aneh ternyata pada mata kanan saya. Dinding rumah yang seharusnya berwarna krem, ternyata ada lingkaran berwarna coklat sebesar bola sepak dalam penglihatan mata kanan saya. Karena penasaran saya coba menutup mata kiri dan melihat dengan mata kanan saja. Saya masih melihat hal yang sama. Ada lingkaran penuh dengan warna coklat bening terlihat di dinding rumah.

Kejadian Aneh di Asrama

Masuk Asrama            Alhamdulillah bulan april 1993, aku diterima di sebuah Sekolah Perawat Kesehatan di kotaku. Peraturannya, setiap siswa Sekolah Perawat Kesehatan harus bermukim di asrama. Pada hari yang telah ditentukan akupun masuk asrama bersama temanku yang lain. Kamipun di tempatkan di kamar yang khusus untuk siswa tahun pertama.
            Sebelum masuk asrama, kami wajib membawa baju dan peralatan lainnya yang sudah ditentukan oleh sekolah. Seperti baju rumah 3 stel, baju tidur 3 stel, baju seragam 3stel dan seterusnya. Bagiku ini bukan masalah, karena aku memang hanya punya sedikit pakaian yang aku pakai silih berganti.
           Tidak demikian halnya dengan beberapa orang temanku. Ada yang mengeluh ketika guru asrama memeriksa barang bawaan kami. Ketika beliau menemukan kelebihan pakaian dari yangseharusnya, maka pakaian itu harus dibawa pulang kembali oleh orangtua atau wali murid yang mengantar kami saat itu.  
            Kehidupan asrama, mulai aku rasakan. Ada s…

Membuat Paspor Online yang Berakhir Offline

Ada pengalaman sedih saat saya mengurus Paspor beberapa hari lalu. Pasalnya saya sudah merasa persiapan saya sempurna. Saya sudah mendaftar dan mengisi beberapa data di formulir pembuatan Paspor online. Saya juga sudah mengirim scan surat-surat penting. Dan saya juga sudah mendapatkan konfirmasi kedatangan pembuatan paspor dari imigrasi pada tanggal 30 April 2014. Yang meminta saya membawa berkas tersebut ke bank dan membayarkan sejumlah uang sesuai yang tertera di berkas yang dikirimkan ke email saya.